Orang yang Cinta Akhirat, Dunia Menyertainya

Kata Motivasi Semangat Bekerja - Mutiara Bijak

Kita adalah insan yang diberi mata untuk melihat, diberi telinga untuk mendengar, diberi mulut untuk berkata – kata, diberi hidung untuk bernafas, diberi tangan untuk memegang, diberi kaki untuk berjalan, diberi akal untuk berfikir, dan hati untuk berzikir.

Mengapa komponen – komponen ini diberi oleh Allah Taala? Walaupun ada mata, tapi ramai yang buta. Ada telingatapi ramai yang pekak, ada mulut tapi ramai yang membisu, ada hidung tapi selalu sumbat, ada tangan tapi ramai yang diikat, ada kaki tapi ramai yang malas berjalan, ada akal tapi ramai yang tidak berakal.

Apatah lagi punya hati, tapi ramai yang tidak berhati – hati.

Apakah itu milik kita? Sedangkan tiada setitik, setitis, sekelumit, sebutir, dan sebesar zarah pun kita miliki. Setiap tegukan air yang masuk ke dalam mulut kita, mengalir ke rongga leher, ke perut dan keseluruh anggota badan melalui laluan dan saluran yang sudah siap Allah Taala sediakan.

Tidak ada tol, tidak ada cukai dan tidak ada saman AES. “All set free of Charge”

Kerana “free of charge” itulah kita mengambil peluang. Sungguh tak malu, dengan istilah mengambil peluang itu sebenarnya kita mengambil kesempatan melakukan kemaksiatan dengan segala nikmatNya.

Bagaimana pula dengan bayi di dalam perut ibu? Bayi makan apa yang ibunya makan. Dia mendengar apa yang ibu dengar. Proses kejadian dari setitis air menjadi jasad berkepala, tangan dan kaki. Protein dan kalsium ditaja, susu ibu yang mengalir. Hakikatnya sudah tersedia, tidak menyusahkan ibu untuk membancuh susu lagi.

Jimat duit, jimat masa, dan memberi kemudahan. “All set free of Charge”

Kerana “free of charge” itulah kita membesar dengan sihat dan cergas melalui susu ibu. Sungguh tak malu, dengan istilah sihat dan cergas yang diberikan kita sebenarnya lalai menunaikan solat, sombong melaksanakan perintah Allah.

Apakah kewajipan kita sebagai hamba? Sedang Allah tidak pernah sedikit mengabaikan tanggungjawabNya sebagai Tuhan Rabbul Jalil terhadap makhluk – makhlukNya. Bahkan Dia Maha Pengasih dan Penyayang, apa lagi kalau kita melakukan dosa Dia Maha Pengampun dan menerima taubat.

Sungguh sombong dan bongkaknya manusia, tidak mahu menyembahNya, memujiNya, mentakzimkanNya. Mengapa kita selalu lupa dengan kewajipan sebagai hamba? Kita selalu bertangguh?

Susahkah? Sibukkah? Malaskah?

Esok di akhirat jangan malu kalau Allah Taala tanya: Sebab atas dunia kita tak malu.

Susahkah 5 waktu untuk menyembahKU? (Solat)
Sibukkah 5 minit untuk menambah ilmu? (Al-Quran al-Sunnah)
Malaskah 5 saat untuk mengingatiKU? (Zikir dan fikir)

Banyak perkara yang kita boleh lakukan, untuk bermunajat dan mengingati Allah. Bukan sekadar zikir subhanallah alhamdulillah allahuakbar. Luaskan wilayah ibadah kita, dengan meletakkan diri sebagai hamba Allah.

Bukan hamba harta, pangkat dan nafsu.

Apa juga bentuk aktiviti baik yang membawa kita mengingati Allah itulah perhitungan zikir. Kalau kita memasak dapat mengingati Allah, bagus!!! Mulakanlah dengan bismilah. Bermain badminton dapat mengingati Allah, tidak lalai solat, bagus!!!

Solat adalah tiang agama

Solat adalah tiang agama, wajib ditunaikan

Hamba Allah itu rendah hatinya, penyantun tuturnya, lebar senyumannya, memancarkan aura positif pada dunia sekelilingnya. Pohon yang layu pun bisa tegak semula, dengan siraman air yang berkualiti. Begitulah juga hati, apakah siramannya?

Sesuatu yang sangat berkualiti disisi ALLAH Taala.

Sekeping Hati yang bertaqwa. Bagaimana?

Selalulah bermuzakarah hati, bermuhasabah diri, mengoreksi perilaku. Lihatlah betapa besarnya kesalahan diri dan keluarga sebelum melihat kesalahan orang lain.

Saidina Umar r.a ada menyebut:

“Hendaklah kalian menghisab diri kalian pada hari ini, karena hal itu akan meringankanmu di hari perhitungan,”
(Shifatush Shafwah, I/286)
Bila kita memandang diri ini, tidak ada yang lebih layak padanya melainkan semuanya akan dikembalikan kepada Allah Taala. Kita hanya meminjam.
Kerana saya percaya dengan kuat..
“Orang yang mencintai akhirat, dunia akan menyertainya”
Wallahua’lam, mohon teguran.
73_1

Setapak Jaya, Kuala Lumpur

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s