Ummat Muhammad, Layakkah aku?

i luv muhammad

Sedar atau tidak, kita sudah dimamah usia. Masa terlalu pantas, mencemburui waktu manusia yang berkejar – kejaran melunaskan amal, baguslah. Melunaskan nafsu, rugilah. Umat Muhammad, beruntunglah.

Semakin hari, semakin jauh Rasulullah S.a.w meninggalkan kita. Sudah 1400 tahun lebih, tahun ini 1435 tahun berlalu di dalam taqwim hijriah. Umat Muhammad, sudah semakin jauh, dan jauh dan jauh. Barangkali, ada yang lupa dan tidak mengerti langsung akan kehadiran Rahmatan lil alamin.

Orang boleh bercakap berderam – deram. “Cinta Rasul, selawat banyak – banyak, amalkan sunnah dsb…” Namun sukar, untuk dipraktikkan. Bibir dan lidah malas, jasad dan akal berkhayal, hati dan iman goyah. Umat Muhammad meniti lewat usia, dipenghujung kiamat yang mendekat. Antara 2 jari jarak yang Nabi Muhammad S.a.w tunjukkan, itulah period “masa tambahan” atau “extra time” untuk umatnya menjaringkan sebanyak gol, atau sekurang – kurangnya satu gol.

Ya Rabb Ummati, Ya Rabb Ummati..Sabda yang terpatri, di Mahsyar Kiamat nanti. Kebimbangan Rasulullah SAW tentang umatnya.

Kita semua, seluruh alam berhajat kepada syafaat-nya. Tetapi, Rasulullah S.a.w sendiri yang datang memohon pada Allah S.w.t akan syafaat pada umatnya.

Alangkah, aneh. Rasulullah S.a.w tidak menanyakan tentang isterinya, bukan jua anak – anak dan kerabatnya. Bahkan para sahabatnya.

Rasulullah S.a.w, bertanya kan keadaan ummat-nya, Ya Allah, belas dan kasihnya Baginda Rasulullah S.a.w kepada kita. Wajah ini malu, merindui batang tubuh insan mulia ini. Apatah lagi menyatakan cinta dan kasih, rindu kepada Utusan Allah, Muhammad S.a.w.

Mari koreksi diri. Tanggal 12 Rabiulawwal setiap tahun, sambutan dan perarakan diadakan bagi menunjukkan rasa, ingatan kepada kelahiran Rasulullah S.a.w. Ketahuilah, 12 Rabiulawwal juga, Rasulullah S.a.w pergi bertemu Bal ar-Rafik al-A’la (Teman yang Maha Tinggi) di akhir kalam sebelum hembusan terakhir.

Cuba kita nilai, dan muhasabah diri. Kita hanya berarak, melaung – laungkan sholawat, ucapan “ikuti teladan Rasul” pun berbuih – buih. Saban tahun, perkara yang sama kita lakukan. Jika 60 tahun memerintah, selama itu jugalah konsep Maulid ar-Rasul yang kita capai. Tahap 60 tahun yang lampau.

Berpijaklah di bumi Allah yang nyata. Umat Muhammad S.a.w perlu berubah, dan perlu lebih praktikal. Sambutan Maulid ar-Rasul tidak salah, jangan gunakan proposal lapuk diulang – ulang.

Islam yang memuliakan umat Melayu. Bukan Melayu yang memuliakan Islam. Tukarlah konsep Maulid ar-Rasul, jika untuk nama dan kebesaran. Perkukuhkan Islam dan jadikan Rasulullah S.a.w sebagai sebenar – benar “USWATUN HASANAH”. Bukan manis dibibir dan indah di media – media.

Amalkan al-Quran dan as-Sunnah 100%, kita ada ramai ulama’ dan umara’ yang berkaliber. Ketepikan sisi kepentingan nama dan kebesaran. Ingat, Allah Taala akan menghitung segala – galanya.

Andai Rasulullah S.a.w ada bersama kita, tanya pada diri sendiri, layakkah aku bergelar Ummat Muhammad? Wallahua’lam.

73_1

Setapak Jaya, Kuala Lumpur

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s