Nikmat Manusia Pemurah

Nikmat Manusia Pemurah

danbo1

Surah al-Rahman (Ayat 13), Allah berfirman yang bermaksud:

“Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

Seseorang yang pemurah tidak perlu menunggu memiliki beribu ekar tanah yang luas, memandu kereta Megane Renault, Ferrari F480 atau Lamborghini Reventon. Mendiami sebuah banglo mewah berkolam mandi di puncak Bukit Damansara dan Taman Tun Dr. Ismail.

Menjadi pemurah, bukanlah menunggu sehingga poket penuh dengan duit, beg dompet tersusun kredit ATM dan sebagainya. Tetapi dengan menghulurkan sesuatu yang bernilai itulah pemurah.

Rasulullah S.A.W mengindahkan sifat pemurah dengan membudayakan amalan bersedeqah, berwakaf, memberi hadiah dan sekurang – kurangnya memberikan senyuman manis dikalangan saudaranya. Ianya bukan sekadar budaya bahkan amal ma’ruf yang dituntut di dalam Islam.

Pemberian salam, Assalamualaikum wa rahmatullah wa barakatuh adalah sunnah seorang yang pemurah. Peribadi Rasulullah S.A.W sendiri mendahului salam bila bertemu dan bertamu dengan para sahabat R.A. Ucapan seputar kurang dari 5 saat ini menguntumkan kasih – sayang dan menyemarakkan semangat ukhwahfillah.

Bayangkan.

Anda sedang memandu BMW 5 Series berwarna putih, penampilan bergaya dan menarik, berkemeja putih dan bertali leher merah sedang berhenti di laluan kiri simpang empat. Ketika itu lampu isyarat berwarna merah, dengan tingkap kereta terbuka. Lalu berhenti pula disebelah kanan BMW 5 Series anda sebuah kereta berjenama terkenal tanah air al-KANC… al-Kancil namanya. Pemandu tersebut tanpa ragu – ragu memberi salam kepada anda, Assalamualaikum!!!

Apa yang kita rasa ketika itu? Berbalas salam dan senyum simpul saja?

Sekurang – kurangnya membuahkan sedikit malu.

Sifat pemurah tidak perlu mengharapkan dipertontonkan dikhalayak ramai, atau balasan pujian yang melambung. Tetapi merasai perasaan ringan dan ketenangan bila memberi sesuatu kepada orang lain, dan mengharapkan kebaikan itu dari ALLAH S.W.T.

Bagaimana para sahabat Rasulullah S.A.W dididik oleh Baginda S.A.W menjadi lebih pemurah dan rendah hati. Bahkan saat penghijrahan Muhajirin ke Madinah dilayan, diberi keutamaan seumpama adik – beradik sedarah oleh golongan Ansar. Mereka diberi tempat tinggal, harta dan malahan ada yang menawarkan isterinya untuk diceraikan dan diberikan kepada saudara Muhajirin.

Kita wajib menjiwai sifat pemurah bukan sekadar harta tetapi jiwa. Kekayaan jiwa, melenturkan kebakhilan di dalam hati. Kekayaan jiwa mencambahkan benih – benih pemurah dan sinar cintakan akhirat.

Mana milik kita? Kereta, rumah, duit, dan dunia seisinya mempunyai pengakhiran. Segalanya mungkin bagi ALLAH Taala untuk menarik pinjaman sementara yang diberikan sebagai sebahagian dari ujianNya. Jangan benamkan keegoan dan kemegahan hingga menggadaikan maruah dengan nikmat dan harta benda.

Firman Allah Surah at-Takaatsur (ayat 8) jelas yang bermaksud:

“Kemudian kamu pasti akan ditanya pada hari itu (hisab) tentang kenikmatan (yang kamu bermegah – megah di dunia itu).”

Tetapi sifat pemurah, adalah harta yang menjadi bekal, saham akhirat yang kekal. Kekayaan dunia seisinya tidak mampu membeli kekayaan kemurahan hati kita. Apatah lagi, jika kekayaan itu ditambah lagi dengan 7 semesta alam.

Allahuakbar.. kerdilnya dunia, hebatnya ALLAH Taala memberi kekayaan kepada sesiapa yang dikehendaki. Lebih beruntung golongan yang diberi harta oleh ALLAH dan menjadi seorang yang pemurah, kerana dengan itu ia akan membersihkan harta dari dosa dan meluaskan pengampunanNya. InshaAllah.

Jangan sampai kita menjadi orang yang ingkar kerana tamakkan harta, dan kebakhilan yang malata di lembah jiwa. Pandulah jiwa, menjadi pemurah. Firman Allah S.W.T lagi di dalam surah al-Aadiyaat (ayat 6 – 8) yang bermaksud:

“Sesungguhnya manusia itu sangat ingkar, tidak berterima kasih kepada Tuhannya.”

“dan sesungguhnya manusia itu menyaksikan sendiri keingkarannya.”

“dan sesungguhnya dia sangat bakhil kerana cintanya kepada harta.”

Daripada Anas bin Malik R.A, Rasulullah S.A.W mengukirkan sabda yang bermaksud:

“Tidak sempurna Iman seseorang kamu sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.” (Hr Bukhari, Muslim, Ahmad)

Luaskan pemurahmu, InshaAllah luas nanti PengampunanNya.

Nikmat manusia pemurah, walaupun sedikit dikongsi bersama, kerana Allah itulah Pemberi yg Maha Pemurah lagi Mala Kaya.

Wallahua’lam

73_1
Setapak Jaya, Kuala Lumpur
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s